<3 it

Kalau seseorang suka sama orang yang ga pernah dia temui di kehidupan nyata itu wajar ga? Apalagi kalau sampai sayang dan cinta banget.. yaah itu adalah hal terbodoh dan gila banget pastinya. Tapi itu yang dirasain anak-anak Kpopers men, kita tuh tulus.. gatau kenapa kita bela-belain ngapain aja demi mereka (kena santet aegyo face kali nih) hihi iya.. malah sampe nangis-nangis kalo ga bisa datang ke konser mereka.

Dalam satu fandom pasti ada aja bias favorit.. Kayak gue nih suka Choi Minho di SHINee. Uda bnyak banget yang ngeledekin gue gara-gara hal ini. Nyokap-bokap guee, sepupu-sepupu gueee, temen-temen gueee, guru-guru guee, sampa ex bf gueeee 😛 biarin aja kali. Emang masalah buat lo? Ini tuh salah satu kesenangan guee, hal yang ga kalian rasain.. Aigoyaa jadi Kpopers tuh emang musti sabar yaahh *elus dada*

Serunya Kpopers tuh kalo nemu orang di jalan ato dimana aja lagi make sesuatu yg berhubungan dengan Korea misalnya kipas, tas, baju, jaket, atau gelang. Kita nanya, “Kpopers ya?” trus dia noleh dan bilang iya kita bakal langsung jejeritan di tempat itu juga dan langsung saling intro satu sama lain. ^^ Ada juga nih ya, kalau lagi GATHERING kita bisa seru-seruan bareng.. Kita ngerasa tuh kayak punya tempat atau dunia sendiri dengan sesama Kpopers dengan kegilaan kita tanpa harus di judge macem-macem sama orang yang ga tau apa-apa soal Kpopers.. Semua-semuanya deh semaunya kita..

Gue pernah baca artikel seorang psikolog mengenai anak-anak Kpopers, psikolog itu bilang anak Kpopers itu jangan dianggap terlalu banyak menghayal atau terlalu terobsesi dengan idolanya karena mereka adalah anak-anak yang sangat tulus hatinya. Buktinya, mereka tulus mencintai idola mereka bahkan mungkin akan melakukan apa saja demi merasa dekat dengan idolanya tersebut. Mereka juga memiliki rasa persaudaraan yang tinggi, dengan bantuan jaringan internet mereka akan saling terhubung dan menjalin persahabatan dengan Kpopers dari seluruh dunia dan membuat fanpage tempat dimana mereka bisa saling sharing.

Oooh betapa terharunya gue pas baca artikel itu dari onnie guee.. Kpopers itu ngga stres sepenuhnya men *eh* selama itu bikin kita bahagia ya kenapa harus ada yang larang? Selama kebahagiaan kita itu masih dalam jalur yang baik-baik saja dan tidak merugikan orang lain, ye ngga? *asekk* Tapi ngga lucu juga sih kalo kita berebut suami?? *ehemm Minho oppa is mine*

Aihihihi.. so, Kpopers jangan sedih ya.. Yang nge-judge jelek berarti mereka itu iri sama friendship kitaaa WUAHAHAHHAHAHAHAA *eviLaugh* Hidup Kpopers.. HWAITING!!

HEY YOO

aaahhh annyeong.. kangen banget sama blog ini, jdi ngakak sendiri baca postingan gue yang dulu-dulu.. Sekarang gue udah kelas 1 SMA semester 2 aihihihihi uda banyak banget perubahan yang terjadi. Uda jomblo, uda sering ikutan lomba-lomba antar sekolah, temen-temen baru, dan yang pasti banyak banget deh pengalaman seru lainnya.
Hm,, gue juga ga gatau siapa-siapa aja yg uda datang ke blog ini dan nyempat-nyempatin baca postingan guee (ga penting banget kali yaa) yang jelas ini MY ROOM terserah gua dah mau ngapain aja di sini.. (padahal sengaja naro link nya di twitter biar punya readers) hahahhaha 😀
Hemm.. gue sekarang jadi tau kalo semakin kita tumbuh dewasa, tiap harinya pola pikir kita itu semakin matang! Loh iya bener lohh.. kita uda mulai bisa ngebedain mana yang baik dan yang ngga baik dilakuin, uda bisa bandingin karakter orang 😛 uda coba-coba ngebuktiin apa yang jadi dugaan (beneran ini) dan juga uda makin mikirin ke depannya mau jadi apa… Contohnya gue, gue makin rajin belajar supaya bisa dapet jalur undangan ke universitas ternama supaya nantinya gue bener-bener bisa jadi orang sukses. Dan juga di umur seperti guee uda mulai mikirin yang namanya gimana yaa caranya supaya dompet ada isinya terus.. Gue sempet mikir buat kerja apa kek gitu biar punya penghasilan sendiri tanpa harus minta-minta mulu sama ortu.. yahh makanya gue suka ikut lomba-lomba gitu, tau kenapa? Selain bisa eksis dan banggain sekolah,, kikta bisa nabung coyy.. Uangnya disimpen, dikumpulin dan diapain kek gitu.. pasti apa aja yang kebeli dengan uang hasil keringat sendiri itu selalu nyenengin.. Bangga gitu dehhh. Aish uda dulu ahh gaje gajeannya,, yang penting ni blog gue uda ke update biar ga kadaluarsa hahahah 😛

That is Me

That is Me

haha annyeoongg… mm uda lama ga nulis di blog ini,, hehe. How are you today? I hope you fine 🙂 mm skrg gw lagi ngacir aja di warnet. Abis gada kerjaan sihh,, males nganggur dirumah aja nungguin pengumuman kelulusan. Ehm doain ya smoga gue sama temen2 angkatan gw semuanya lulus SMP tahun ini. AMIIINNNNNN~~~~

Eh gw masih jalan sama Mr. A loh!!! hhihi sejauh ini kita baek2 aja, alhamdulillahh.. 3 bulan lagi kita 1st anniversary!! ^^ smoga..

eh kalo readers liat foto gw gimana keliatannya? Gw cewe yg super simple banget kan? HEHE,, kalo ada yg bisa baca sifat gw lewat bentuk muka, pasti gw excited bgt dehh,, kata temen2 sih gw tuh orangnya waktu pertama liat kesannya gw cuek banget, eh tapi pas kenal katanya gw org yg super duper asiikkk,, wkwk muji diri sendiriii #PLAKKKKKK
but, kalo emang readers mau kenal gw, follow aja twitter gw sama add fb gw,, haha numpang promosi nih.

Mm,, gw berharap banget suatu saat nanti bisa jadi kebanggan keluarga, terutama orangtua. Jujur yaa,, meskipun gw anak tunggal gw sama sklali ga manja, malah gw kasian sama orangtua gw kalo pulang kerja keliatannya cape banget. Mereka kaya gitu demi hidup gw!! Mereka jg selalu nasehatin gw,, meskipun kadang gw ngerasa gerah diceramahin terus tapi akirnya gw sadar,, mereka bener2 ngedidik gw jadi anak baik2. Otomatis gw jadi dewasa,, kalo temen gw bilang.. gw tuh kaya hard thinking muluuuuuu tapi gatau kenapa pas berhadapan sama pelajaran matematika langsung jadi mati kutu! :p ahhh cemeeennnnn

Iyasih gw akuin gw paling ga akurat bgt sama matematikaaa,, gw sukanya tuh sama pelajaran english, bahasa, kesenian, pokoknya gitu dehh.. yang ga pake hitungan.
Emm kepanjangan ngomong neh gue,, ga penting banget curhat gaje di blog.. ya udah dehhh emang gw suka ngerocos ga jelas,, maknya segera out dari blog ini.. #DIGAMPAAARRRR

hoho sekian deh kalo gitu,, mending gw maen pico aja lagiii :p
Papaiiii~~~~~~

SHINee SHERLOCK

SHINee SHERLOCK

Korean

SHINee’s back, SHINee’s back
SHINee’s back back back back back

[종현] 지금부터 all stop 어느 누구라 해도
이 현장을 벗어나선 안 돼 명백한 이 사건 속에 긴장하지 마
[온유] 난 밀실 안에서 더 자유로워 이미

[태민] 너의 떨린 숨결 하나까지 놓치지 않아
[온유] 은밀하게 노린 심장의 보석
[태민] 너의 불안한 그 시선까지 꿰뚫었어 난
[Key] 용의선상의 널 찾아냈어 난 freeze

[종현] 아무것도 모른단 얼굴로 넌
내 맘을 흔들어 기회를 노려
[Key] 두 개의 답 (두 개의 답)
[태민] 긴 밤 불꽃처럼 터져 baby

[All] Oh, I’m curious yeah
사진 속 네가 순간 미소지어 왜
Oh, I’m so curious yeah
I’m so curious yeah

[민호] 하루에도 수백 번씩 널 떠올리다 떨쳐내다
[Key] 내 머릿속을 채운 의문 네가 원한 것이 뭔가
[종현] 소리도 없이 흘러 드는 이 순간이 내 맘에
[태민] 소용돌이쳐

[All] Oh, I’m curious yeah
사진 속 네가 순간 걸어나와 왜
Oh, I’m so curious yeah
I’m so curious yeah

[온유] 지금 내 앞에 너는 실재하지 않아
분명 알지만 너를 심문하겠어
[종현] 내가 원한 대답 너는 알고 있어 네 입술이
[민호] 빛났다 사라져

[태민] 어쩜 넌 이미 알았는지 모르지 내 마음은
[종현] 애초부터 굳게 잠기지 않았었지 네게만은

[Key] 범인은 이 안에 있어
아무도 나갈 수 없어
너와 나 어떤 누구도
[민호] 너의 모든 것들에 다
증거를 난 발견했어
너를 꼭 찾아내겠어 (터져 baby)

[All] Oh, I’m curious yeah
사진 속 네가 순간 걸어나와 왜
Oh, I’m so curious yeah
I’m so curious yeah

[민호] Tonight, SHINee’s in the house
[종현] So give it up, give it up, give it up for SHINee
Give it up, give it up, give it up for SHINee

Romanization
SHINee’s back, SHINee’s back
SHINee’s back back back back back

[Jonghyun] Jigeumbuteo all stop eoneu nugura haedo
E hyunjangeul beoseonaseon an dwae
Myungbaekhan e sageon sokae ginjanghaji ma
[Onew] Nan milshi anaeseo deo jayuroweo imi

[Taemin] Neoae ddeollin soomgyeol hanakkaji nochiji ana
[Onew] Eunmilhagae norin shimjangae boseok
[Taemin] Neoae boolanhan geu shiseonkkaji kkweodduleosseo nan
[Key] Yongeusunsangae neol chajanaesseo nan freeze

[Jonghyun] Amugeotdo moreundan eolgullo neon
Nae mameul heundeuleo gihwereul noryeo
[Key] Du gaeae dap (Du gaeae dap)
[Taemin] Gin bam bulkkotcheoreom teojyeo baby

[All] Oh I’m curious yeah
Sajin sok nega
Soongan miseojieo wae
Oh I’m so curious yeah
I’m so curious yeah

[Minho] Haruaedo subaek beonsshik neol ddeo-ollida ddeolchyeonaeda
[Key] Nae meorisokeul chaeoon euimoon nega wonhan geosi mweonga
[Jonghyun] Sorido eopsi heulreo deuneun e soongani nae mamae
[Taemin] Soyongdolichyeo

[All] Oh I’m curious yeah
Sajin sok nega
Soongan geoleonawa wae
Oh I’m so curious yeah
I’m so curious yeah

[Onew] Jigeum nae apae neoneun shiljaehaji ana
Boonmyung aljiman neoreul shimmoonhagaesseo
[Jonghyun] Naega wonhan daedap neoneun algo isseo ne ipsooli
[Minho] Bitnatda sarajyeo

[Taemin] Eojjeom neon imi aratneunji moreuji nae maeumeun
[Jonghyun] Aechobuteo gootgae jamgiji anasseotji negaemaneun

[Key] Bumineun e anae isseo
Amudo nagal su eopseo
Neowa na eoddeon nugudo
[Minho] Neoae modeun geotdeulae da
Jeunggeoreul nal balgyunhaesseo
Neoreul kkok chajanaegaesseo (Teojyeo baby)

[All] Oh I’m curious yeah
Sajin sok nega
Soongan geoleonawa wae
Oh I’m so curious yeah
I’m so curious yeah

[Minho] Tonight, SHINee’s in the house
[Jonghyun] So give it up, give it up, give it up for SHINee
Give it up, give it up, give it up for SHINee

Translation
SHINee’s back, SHINee’s back
SHINee’s back back back back back

[Jonghyun] From this moment, all stop regardless of who you are
You can’t escape this scene, don’t be nervous of this clear incident
[Onew] I’m already more comfortable in the secret room

[Taemin] From your shaky breathing, I don’t miss a thing
[Onew] You’re secretly after the jewel of my heart
[Taemin] I’ve even pierced through that anxious focus of yours
[Key] I found you on the list of suspects, I freeze

[Jonghyun] With a face pretending to be innocent
You move my heart, you’re looking for a chance
[Key] Two answers (Two answers)
[Taemin] This long night explodes like fireworks, baby

[All] Oh, I’m curious yeah
Inside the picture
You suddenly smile, why?
Oh, I’m so curious yeah
I’m so curious yeah

[Minho] I think of you then push it aside several times a day
[Key] Doubts fill my head, what is it that you want?
[Jonghyun] Without a sound, this moment flows into my heart
[Taemin] And thrashes around

[All] Oh, I’m curious yeah
Inside the picture
You suddenly walk out, why?
Oh, I’m so curious yeah
I’m so curious yeah

[Onew] You don’t exist before me right now
I know that clearly, but I’ll interrogate you
[Jonghyun] You know the answer that I want, your lips
[Minho] Shine and disappear

[Taemin] How did you already know?
You don’t know that my heart
[Jonghyun] From the beginning
Wasn’t locked up tightly for you

[Key] The culprit is in here
Nobody can leave
Not you, not me, nobody
[Minho] I’ve found the evidence
To all of your doings
I’ll make sure to figure you out (Explode, baby)

[All] Oh, I’m curious yeah
Inside the picture
You suddenly walk out, why?
Oh, I’m so curious yeah
I’m so curious yeah

[Minho] Tonight, SHINee’s in the house
[Jonghyun] So give it up, give it up, give it up for SHINee
Give it up, give it up, give it up for SHINee

Not Again B-)

HEHEH.. big thx!! siapa yg percaya miracle itu ada? yah jelas gw percaya laahhh.. hehe itu yg trjadi sm gw wkwk.. hayo hayo,, gara2 dia baca blog ininihh.. ada sedikit perubahan, tp sumpah! awalnya gw bener2 malu dia baca smua uneg2 n’ kekesalan gw k’ dia dari blog cerewet inihhh.. gw smpat mikir nulis di blog tuh bikin muka gw tercoreng dihadapan dia #lebay,.. tapi kebodohan inilah yg menyadarkannya #MERDEKA !!

Jujur saja,  haha.. sekarang dia sangat BERBEDA !! Gw ga pernah nyangka bakal jadi seindah ini.. dia membuatku merasa lebih berarti, belum pernah gw ngerasain hal aneh kayak gini.. rasanya gw pengin ketawa terus kalo nginget ADA YANG SAYANG SAMA GUA WOYY !!! AHAHAHAH ga kayak dulu pas gw naksir sama…… ahh udahlah, forget it!! beda banget rasanya,, dulu itu cinta cuman sepihak ga dibalas lagih.. malah dia nyuruh gw lupain dia.. gilaaaaa sakit banget rasanya. Udah lahhh ngapain sih gw inget2 ‘sunbae lagi.. dia uda jauh bgt sekarang dengan kehidupannya yang SANGAT BAHAGIA.. :p

Lagian sekarang gw jg punya kehidupan gw yang cukup memenuhi kebutuhanku.. #apadeehh…  yah iya!! haha.. Mr.A,  Mr.A,  Mr.A ………. he always here with me.. he’s good!! everyday he bring me to love, and i realized that he is the reasons why i smile.. i got a happiness! he know i’m not a pretty girl.. and i want to talk to him that i’m not perfect!! i’m just an ordinary girl.. but thank you very much for all everything you give.. 🙂 jeongmal gomawo nae chagiyaa 😀

Gw sangat sangat ,, hm apadi’ (?) edd begitumi.. big thanks se-big-big-nya 🙂 haha,, kalo dirimu baca lagi ini blog jangan lupa tinggalkan senyummu.. ^^ harapanku sekarang ini cuman, jangan berubah lagi.. yg dulu itu sudah cukup bikin gw jengkel~~ hahah.. KETAWA KO PASTI TOH !! 😀 sudahmi pade.. hahahha love you syaaaankk ❤  #kabuuuuuuuuuuurrrrrrrr

Sekedar curhat geje

ahhh.. hari ini temen2 abis ziarah dirumah gw.. mreka adalah riska si ketos, ada unhy, halik ama si baghoez juga ada. wkwkwk seru banget! kita abis acara mangga, wahahah kita ampe mules2.

 

dan, mereka nanya.. gimana hubungan gw ama bf gue. hufhh.. males banget gue! bayangin aja yah, gw ama bf gw tuh uda 2 minggu jadian dan dia ga pernah sms duluan. ga pernah nelpon juga! gimana ga kesel gw.. gw sms ga prnah dibalas juga. gw pengen nelpon katanya nomornya ga aktif. ISSSHH!!!

 

Gw kan pengen diperhatiin kayak temen2 gw yg lain klo lagi ama bf nya. Ditanya, “uda makan belom? makan gih nanti sakit!”..  ato paling engga basa basi aja kek nanya “lagi ngapain?” gitu. Nah inimah?? apaan? ga ada kesan pacarannya dikitpun! malahan kayak patung ga pernah ngomong. Nyebelin banget kan?

 

Gw pengen putus tapi dia ga pernah jawab sms gw. Gw ga enak ngomongnya soalnya dia itu bf pertama gw, meskipun dia bf pertama tapi sebenernya dia bukan first love gw kok. Gw jg sempet mikir sih kalo dia itu cuman canggung karena baru pertama kali pacaran, tapi kalo diliat lama2 dia tuh emang jutek banget! Tiap inget dia tuh gw muter lagunya B1A4 – Only Learnt Bad Things.. yang ceritanya mirip2 ama gw.. cewenya sering dikacangin ama bf nya.. karena bf nya itu ga tau gimana nunjukin rasa sayangnya ama cewenya itu. Tapi diakirnya, Baro aja bisa berubah kok buat cewenya itu, tapi kenapa bf gw ga gitu? dia itu kenapa sihh?? dia sayang ga sih ama gw? dia itu mau serius apa ngga?? kenapa coba dia kayak gini?

 

Jebaall,, gw tuh ga suka digantungin kayak gini!! gw butuh kepastian. Meskipun awalnya niat gw buat jadian sama dia tuh cuma buat bisa lupain sunbae q yg gw sayang banget. Gw mikir mungkin dengan adanya dia pelan2 gw bisa lupa sunbae dan gw bisa sayang sma bf neh.. tapi gimana gw bisa sayang sama dia, dia aja jutekin gw. Selalu ga ada kalo gw butuh.. ga nemenin n hibur gw kalo lagi sedih. Tega bener sih kamu MR. A !!

 

Ok yah.. kalo kamu maunya gini terus, gw ga bisa nerusin. Kasih gw keputusan.. mo putus oke.. kita end ajah! kalo kmu bilang enggak, tolong berubah.. Jeball~~

 

#Np: SHINee – LUCIFER !!!

 

FF:: LOVE IS PAIN [ part. 4 END ]

 

huweee… ini adalah part terakir,, berat rasanya.. hiks.. langsung aja deh klo gituu.. moga kangen ama saiyaa.. ToT

..Story Before..

“Apa kau lupa aku tomboy?” bentak Amber. Eunhyuk hanya menunduk. “Apa kau pikir aku yeoja gampangan yg bisa kau cium saat terbawa suasana? Cih.,, kau menyedihkan! Lebih baik aku pulang saja” kata Amber lalu bergegas keluar dari sanggar itu.

Eunhyuk mengejar Amber tapi tak berhasil menggapai tangannya. Ia terus mengejar Amber, tapi Amber sudah pergi membalap motornya. Eunhyuk hanya bisa berharap semoga saja Amber marahnya tidak akan lama.

Author: IncHi MinHo

Tittle : Love is Pain

Genre : Romance, Comedy

Cast : ~Amber f(x) > Amber

~Heechul SuJu > Heechul

~Hyoyeon SNSD > Umma Amber & Heechul

~Donghae SuJu > Donghae

~Eunhyuk SuJu > Eunhyuk

==========================

“Apa persiapanmu malam ini hyung?” Tanya Amber lalu memeriksa lemari pakaian Heechul. Heechul merebahkan tubuhnya ke kasur, “Ah.. aku akan tampil sekeren mungkin. Ini hari terakhir kami bertemu.. makanya aku berencana malam ini aku mau mengutarakan perasaanku pada yeoja yg sudah lama aku taksir itu” ucap Heechul berbunga-bunga.

“Yeah.. semoga kau sukses! Hmph.. sungguh tidak terasa ya,, acara perpisahan angkatanmu sudah akan digelar malam ini. Jadi.. saat masuk sekolah nanti, aku tdk akan menemuimu disekolah bersama teman-temanmu dgn seragam terlipat-lipat. Hari ini adalah hari terakhir aku bertemu kalian..” kata Amber dgn nada sedih. Heechul bangkit lalu memangku bantalnya, “Iya.. kau akan berangkat sekolah tanpa aku heheh.. Lalu bagaimana dengan kau?” Heechul balik bertanya.

“Bagaimana apanya?” Amber tdk mengerti.

“Bagaimana dengan perasaanmu pada Donghae? Hari ini kan adalah hari terakhir kau bertemu dengannya” jelas Heechul. Amber menghela napas, “Ahh.. molla. Mungkin aku hanya akan berharap dia tidak akan melupakanku..” jawab Amber pasrah. #PLETAKK.. Satu jitakan mendarat dikepala Amber. “Hah, kau ini putus asa sekali. Eh.. bagaimana kalau kau juga mengungkapkan perasaanmu padanya? Bukannya dia juga cinta padamu kan? Kan kau bilang dia yg meletakkan bunga mawar dan kertas itu dibangkumu dulu..” Heechul serius.

“Mungkin dia hanya bercanda, hyung..” jawab Amber. “Ayolah.. kesempatanmu hanya malam ini.” Lanjut Heechul. Amber mengangguk, “Kesempatanmu juga hanya malam ini hyung!” tambah Amber. Mereka berpegangan tangan.

“Ini kesempatan kita! HWAITING!!” mereka bersorak bersemangat.

~~~~~~~

– Night at School Building –

Semua siswa telah hadir. Acara ini semacam Prom Night gitu.. akan ada banyak cerita yg terukir dalam sejarah malam ini. *jiaah* Amber dan Heechul sedang berbincang-bincang.

“Hyung.. dimana para sasaran kita?” Tanya Amber, matanya mencari-cari sosok Donghae. Heechul pun begitu. “Entahlah,, mungkin kita harus menunggu..”.

“Amber!” Eunhyuk melambai-lambai lalu berjalan menghampiri Amber dan Heechul. Amber segera menghindar. “Amber! Kau masih marah padaku?” Tanya Eunhyuk. Amber pergi meninggalkan Heechul dan Eunhyuk. “Yg tabah ya dongsaeng..” ucap Heechul menepuk pundak Eunhyuk lalu menyusul Amber. Eunhyuk mengusap-usap dadanya, “Iya.. aku akan tabah sunbae!” batinnya.

Amber dan Heechul terus mencari Donghae dan yeoja incaran Heechul. Entah siapa ya namanya? Author bingung.. oh, sebut saja dia Raekyung. *Readers: kenapa nggak pake nama gue aja? Kan lumayan kalo ditembak Heechul oppa!* *Author: enak aja! Kalo tau gitu mending gue aja.. SangMi!! ‘diplototin Minho’*

Tiba2 Amber melihat sosok Donghae. Amber langsung bersemangat. “Hyuungg! Itu, itu.. Donghae sunbae!!” ucap Amber sambil geregetan menunjuk sosok Donghae. “Hey.. ayo hampiri dia!” suruh Heechul. Donghae berjalan ke loteng sekolah.

“Eh,, tunggu dulu. Dia mau kemana? Kenapa dia berjalan ke loteng? Disana kan sepi, gelap pula!” gidik Amber. Mereka pun mengendap-endap mengikuti Donghae.

Sesampainya diloteng yg sepi nan gelap, Donghae berjalan menghampiri seseorang yg tampak membelakang. Jika dilihat dari tempat Amber dan Heechul berdiri, samar2 bayangan orang itu adalah seorang perempuan. Tampak mereka (Donghae dan orang itu) agak lama berbincang-bincang. Tak lama mereka pun berhadapan dan.. berpelukan! Donghae kemudian memegangi pipi yeoja tersebut lalu Donghae mendekatkan wajahnya. Tiba2 bayangan mereka merapat. Donghae mencium yeoja itu..

~CHU.. mereka berciuman.

Amber memucat. Shock! Mata Amber berkaca-kaca, dadanya terasa sesak menyaksikan adegan itu. Donghae. Mencium yeoja itu. Donghae, orang yg dicintai Amber mencium yeoja itu. Donghae, orang yg semestinya waktu itu akan mendengar pernyataan Amber.

Air mata Amber pun mengalir tak tertahankan.

Heechul pun terkejut saat melihat siapa yeoja yg dicium Donghae.

Raekyung! Yeoja itu adalah Raekyung! Yeoja yg selama ini dicintai Heechul, tapi Heechul belum siap untuk mengungkapkannya. Selama ini Heechul memendam perasaannya untuk Raekyung. Betapa menyakitkannya melihat sahabatnya sendiri mencium Raekyung. Dadanya pun terasa sesak.

Amber berlari menuju taman sekolah yg sepi. Meninggalkan pemandangan yg menyakitkan hati. Heechul pun berlari ke suatu tempat untuk menyendiri. Saat yakin bahwa ia memang sendirian ditaman itu Amber pun meluapkan kemarahannya. Dia menendang-nendang pohon yg ada disana. “HAAARRGGG..!!! Wae kuroseyo?!! Micheota!! Naneun pabo!! Paboya!! HAAARRGGHH..” pekik Amber kesal lalu memukul-mukul pohon.

“Aku benar-benar menyesal mencintai orang itu!! Kalo tau begini, aku tidak akan pernah mau tau apa itu cinta! Cinta hanya akan menyakitiku.. Cinta hanya membuatku luka! Persetan dengan cinta!!” Amber berteriak kencang dgn air mata yg mengucur deras. Emosi sejadi-jadinya. Apapun yg ada dihadapannya pasti langsung ditendang atau dipukulnya. Aigoo.. Amber!

Sedangkan Heechul menangis ditoilet. Ia terus menyirami kepalanya dgn air. Sesekali ia tertawa kecut lalu berteriak geram. Ia berkali-kali memukul kepalanya ke tembok. Benar2 sungguh menyakitkan. Apalagi yg harus ia lakukan? Semoga Heechul tdk berpikir akan bunuh diri.

Kembali ke Amber.

Amber lelah memukuli tanaman2 yg ada ditaman. Ia pun menghempaskan tubuhnya ke tanah dan mencoba menenangkan dirinya. Tiba2 ponselnya berdering. Tertera nama Umma sebagai peneleponnya. Ia cepat2 menghapus air matanya lalu duduk dirumput. Pip. Amber menekan tombol jawab.

“Hm.. yoboseyo?” ucapnya. Terdengar isak tangis beberapa orang diseberang sana. “Yoboseyo!!” Amber mengulanginya.

“Amber, ini umma..” sahut suara ditelefon berusaha tegar. Amber menajamkan pendengarannya, “Ne. Wae umma?”.

“Amber.. haramoni..” umma terbata-bata.

“Haramoni kenapa umma?” Tanya Amber khawatir. Umma menangis histeris.

“Umma!!” Amber panik.

“Haramoni.. meninggal..” ucap Umma, terdengar jeritan tangis umma. Telepon terputus.

“Ha?” Amber menganga tdk percaya.

“Haramoni.. meninggal? Andwae.. ANDWAEE!!” tangis Amber pun pecah. Ia kembali ke masa2 saat ia masih kecil. Haramoni selalu mengucir rambutnya. Ia juga mengingat saat haramoni mengomelinya karena saat ia menginjak remaja ia menjadi tomboy dan memotong pendek rambutnya.

Malam itu Amber tdk henti menangis.

Tiba2 ada yg merangkul pundak Amber, “Dangdanghake sarara. Geogjongma itjanna” *tegarlah. Aq ada disampingmu* ucap sebuah suara. Amber menduga itu Donghae karena Donghae pernah mengatakan itu padanya. Amber menoleh tetapi namja itu bukan Donghae.

“Ini aku Eunhyuk!” ucap namja itu. Amber menatap wajah Eunhyuk dgn mata sembap.

“Aku tidak butuh kau!” bentak Amber.

“Jangan begitu. Sekarang ini kau sedang terluka.” Kata Eunhyuk hangat. Amber lalu menepis tangan Eunhyuk, “Sok tau. Apa pedulimu!”. Amber bangkit dan beranjak pergi.

#GREBB…

Lagi2 Eunhyuk menahan lengan Amber. Ia pun berdiri tegak dihadapan Amber. Mereka bertatapan agak lama. Tiba2 Eunhyuk mendekap Amber. “Jangan menolak pelukan ini. Saat ini kau butuh kehangatan, biarkan aku meringankan sedikit lukamu..” ucap Eunhyuk. Amber tdk mengelak. Dalam hatinya, ia memang membutuhkan pelukan ini.

“Hey.. apa kau merasakan tonjolan ditempurung kura-kura ku?” Tanya Eunhyuk berusaha membuat Amber sedikit tertawa. Dan benar! Amber tertawa.

“Haha.. kau ini! Micheoseyo!!” Amber mencubit perut Eunhyuk. “Gomawoya.. kau sudah menghiburku,, yah walaupun dgn cara yg aneh..” kata Amber.

“Cheonmaneyo.. ehm, ku rasa kau tdk perlu terlalu memikirkan Donghae sunbae! Lupakan saja dia.. “.

“Kenapa kau bicara seperti itu?”

“Karena ada aku yg lebih baik dari dia..” jawab Eunhyuk.

Amber terdiam dengan ucapan Eunhyuk. Amber lalu melepaskan pelukan Eunhyuk.

“Listen.. Saranghaeyo! Neo hanaman saranghanikka..” ucap Eunhyuk lembut. Amber menunduk, “Jinjja? Kenapa kau bisa mengatakan itu?” Tanya Amber.

“Karena aku betul2 mencintaimu..” jawab Eunhyuk.

“Apa kau tidak akan menyesal? Aku kan yeoja jadi-jadian” Tanya Amber lagi. Eunhyuk mengangguk. Amber lalu mengangkat kepalanya lalu menatap Eunhyuk.

Amber memegang leher Eunhyuk lalu memejamkan matanya. “Aku milikmu sekarang. Lakukanlah, aku terbawa suasana!” pinta Amber. Eunhyuk terkekeh, “Hehe, akhirnya kau..”.

Eunhyuk memejamkan matanya lalu mendekatkan wajahnya.

~CHU

Heechul menyaksikannya. Dia tersenyum bahagia. “Dongsaengku… kau laku juga ternyata.. aku jadi sedikit melupakan Raekyung. Haha.. biarlah my love is pain. Nanti aku juga akan menemukan seseorang yg lebih baik daripada dia..” batin Heechul.

~BS: SHINee – Love Pain~

_ THE END _

Author say__

Gomawo.. akhirnya END juga..

Part yg ini lebih pendek kan? Emang dasar Author pelit!

Mian yak, Cuma 4 part! Musti gimana lagi? Pii mantep pan?!! [?]

Huaahh.. Donge’ oppa!! Sungguh teganya-teganya..

Amber ama Eunhyuk.. trus Heechul?? Ama gue aja deh.. *gandeng Heechul* #PLAKK *digampar ELF, dicambuk Minho*

Hueheheheh.. eottokhae? Eottokkhae? *nyanyi amigo bareng SHINee*

Dikomeeeeennngg attuhh!! Ni ff knape? Jelek? Garing? Renyah? Gurih? #PLETAKK.. *emang gorengan?!!*

Huah..

Okelah kalo begicyuh.. dikomeng ajah dah.. Let’s RCL..^^

FF:: LOVE IS PAIN [ part. 3 ]

..Story Before..

“Ehem..” Heechul berdehem melirik tajam kearah Donghae dan Amber. Spontan Donghae langsung melepaskan rangkulannya. Amber kaget dan langsung menghindar. Ia jadi salah tingkah. Heechul langsung curiga, menyunggingkan senyum Lucifer-nya lalu tertawa-tawa sendiri. Heheheh^^

Author: IncHi MinHo

Tittle : Love is Pain

Genre : Romance, Comedy

Cast : ~Amber f(x) > Amber

~Heechul SuJu > Heechul

~Hyoyeon SNSD > Umma Amber & Heechul

~Donghae SuJu > Donghae

~Eunhyuk SuJu > Eunhyuk

==========================

– Home @ Heechul’s room –

Heechul memandang keluar jendela dlm waktu yg cukup lama. Merenungkan sesuatu. Setelah lelah, ia pun duduk dipinggir kasurnya. Kembali merenungkan sesuatu. Tak lama, ia kemudian membuka laci meja belajarnya. Heechul mengambil selembar kertas foto lalu ia pandangi. Heechul menatap foto itu dgn penuh arti lamaaa sekali.

“HEECHUULL!!” terdengar teriakan Umma dari dapur. Heechul sontak terkaget. Ia buru2 menyelipkan foto itu dibawah bantalnya lalu segera berlari ke dapur.

“Ne, ne Umma. Waeyo?” sahut Heechul setibanya didapur.

“Hm.. ahjumma menelefon, katanya haramoni sakit. Umma diminta pulang ke Daegu untuk merawat haramoni. Ini kunci rumah, tolong kau rawat rumah selama Umma tdk ada ya! Ini tanggung jawabmu. Hm, sudah ya. Umma harus buru2, annyeong!” kata Umma lalu bergegas membawa tasnya keluar.

“Tolong kau rawat rumah selama Umma tdk ada ya! Ini tanggung jawabmu.!! Haha.. kau dengar itu Cinderella?!!” ledek Amber lalu menghempaskan sapunya.

“Heh! Selesaikan pekerjaanmu!” perintah Heechul. Amber geleng2, “Anio, anio. Ini kan tanggung jawabmu. Jadi, selesaikan saja sendiri. Ahaha, sudah ya! Aku mau tidur siang dulu..” ucap Amber sesuka hati.

Heechul lalu mencubit lengan Amber gemas, “SELESAIKAN PEKERJAANMU!!” Heechul meneriaki Amber seperti singa mengaum. Dgn takut2 Amber cepat2 mengambil sapunya lagi. “Iya baik. Akan ku selesaikan!” Amber manyun. Saat hendak melangkah, Heechul ragu untuk bertanya. Tapi sudah dia putuskan untuk kembali lagi.

“Hm.. saeng..” panggil Heechul dgn ragu. Amber hanya bergumam, “Hm..?”.

“Eh, menurutmu.. jika kita sudah terlalu lama memendam rasa cinta pada sesseorang, apakah kita harus mengungkapkan perasaan kita padanya agar dia tahu bahwa kita mencintainya?” Tanya Heechul. Amber bergidik, “Ih hyung. Ada apa kau bertanya begitu? Seperti tidak ada pertanyaan lain saja. Minggir aku mau menyapu.”.

“Aku butuh sekali pendapatmu saeng!” pinta Heechul setengah memohon.

“Ah.. terserah kau saja, kenapa tanya padaku?” jwb Amber sambil mengayun-ayunkan sapunya. Heechul memegang kedua pundak Amber dan menatapnya lekat, “Bantu aku. Ini terlalu berat jika terus menerus ku simpan sendiri.”

“Ngomong apa sih lu hyung?” Amber menggaruk-garuk kepalanya.

“Aigoo.. kau ini payah sekali sih!” ucap Heechul lalu mendorong pundak Amber.

“Heechul.. Heechul..” tok,tok,tok. Terdengar suara dari pintu depan.

“Nuguseo?” pekik Heechul. “Ini aku, Donghae!” orang itu menyahut.

“Oh kau. Gidaryo chingu!”. Heechul pun berlari ke pintu depan untuk membuka pintu.

“Ha? Donghae sunbae ada disini? Haish~ naneun eottokkhae?” ucap Amber gelisah. Tiba2 ia berdebar. “Aah.. naneun eottokkhae? Aha! Aku pura2 membersihkan kamarnya hyung saja ah”. Amber pun ngibrit ke kamar Heechul.

Pelan2 dia tutup pintu kamar Heechul lalu mulai menyapu dengan terburu-buru. Tiba2 dia terperangah takjub. “Ah sialan hyung ini! Kamarnya kinclong rapi begini, apanya yg mau dibersihkan? Hm, hm.. dia benar2 calon ibu rumah tangga yg teladan. Hadeh, coba bandingkan dgn kamarku yg bentuknya udah kayak kapal pecah! Omonaa..” oceh Amber. Amber berjalan ke kasur Heechul, meninggalkan sapunya didekat pintu.

“Ckckck.. rapih bener! Eh, bantal yg ini kok kelihatannya lebih kesini ya? Hm, pasti hyung ga ngukur kesejajarannya nih. Haha”. Amber pun memperbaiki letak bantal yg dimaksudnya. Tampak secarik kertas foto dibawahnya.

“Eh? Apa ini?” Amber mengambil foto itu.

“Ha? Foto siapa ini? Rasanya aku tidak mengenalnya.” Amber menyipitkan matanya meneliti orang yg ada dlm foto itu.

“Heuh.. cantik sekali. Masa iya hyung punya pacar? Setahuku dia lebih senang mencium teman2 laki-lakinya..” ujarnya. Tiba2..

“Ahh.. apa jangan2 yg tadi itu dia bilang..” Amber teringat dgn pertanyaan Heechul didapur tadi. “Eh, menurutmu.. jika kita sudah terlalu lama memendam rasa cinta pada sesseorang, apakah kita harus mengungkapkan perasaan kita padanya agar dia tahu bahwa kita mencintainya?”

“Hyung mencintai yeoja ini, tapi hyung tdk berani mengungkapkannya. Waah~ kasihan sekali..” pikir Amber. “Tapi siapa yeoja ini?”.

“Amber.” Panggil Donghae diambang pintu. Kenapa dia tiba2 muncul? Amber kaget dan langsung menoleh.

“Apa yg kau lakukan disana?” Tanya Donghae. Amber cepat menyembunyikan foto itu dibelakang punggungnya, “Ah, eum.. ini.. aku, em..” Amber terbata-bata.

“Hey, apa yg kau sembunyikan itu?” Donghae menginterogasi.

“Bukan apa2.. ini, eh.. ini sapu!” jwb Amber gugup. Donghae melirik didekat pintu ada sapu, “Eh? Ini sapumu kan.” Sahut Donghae sambil menunjuk sapu didekatnya.

“Oh.. disitu kau rupanya wahai sapu.. hehe.. ehm, dimana hyung?” Amber salah tingkah.

“Dia didapur.. mengambilkan minuman untukku.” Jwb Donghae santai.

“Ow~ bagus! Aku, ah aku.. pergi ke sana dulu ya. Sunbae tunggu disini saja! Annyeong!” Amber kabur kedapur dgn tangan dibelakang punggung. “Anak itu kenapa? Dia baik2 saja kan?” gumam Donghae.

Di dapur..

“HYUNG!!” Amber mengejutkan Heechul yg sedang meracik minuman. “Wae?” Tanya Heechul. Amber memperlihatkan foto yg dibawanya. “Ini!! Foto siapa ini?!” pekik Amber masih ngos-ngosan.

“AAA.. dari mana kau mendapatkannya?!! Aigoo.. berikan padaku!!” Heechul panik lalu berusaha merebut foto itu dari tangan Amber. Amber menjauhkan foto itu dari jangkauan Heechul, ia memasukkannya kedalam bajunya. “Tidak akan sebelum kau beritahu siapa yeoja ini!!” ancam Amber.

“ARRGGH.. kau ini!!” erang Heechul.

“Heh.. ini pasti orang yg kau cintai itu kaan?!! Iya kaann?!!” Amber teriak2.

“DIAM.. dirumah ini sedang ada teman sekelasku. Kalau dia dengar, masalahnya akan panjang!!” bentak Heechul lalu membekap mulut Amber. “Berikan fotonya!” bisik Heechul dgn nada memaksa. “Hmmpph, Hmmpphhh!!”.

“Kau bilang apa?” Tanya Heechul. “Hmmpphh.. hmphh Hmmmpphh!!”.

Heechul melepaskan tangannya. “Hmmpphh, Hmmphh.. Puaah!! Heuh.. memangnya siapa yeoja itu?” paksa Amber. Heechul menggosokkan tangannya ke lengan Amber, “Iyy.. tanganku jadi berlendir. Yiaks!! Yeoja ini teman sekelasku juga.. sini, sekarang kembalikan fotonya!” ucap Heechul.

“Ciyeehhh,, hyung!! PRIKITIEWW..” goda Amber. Wajah Heechul berubah jadi merah merona gimanaaaa gituu.. hahah.

“Kalian kenapa ribut2??” tiba2 Donghae datang ke dapur. Heechul mendekatkan bibirnya ke telinga Amber lalu berbisik pelan, “Sembunyikan foto itu! Kalau sampai ada yg melihatnya, tamat riwayatmu!!”. Amber menelan ludahnya.

“Kalian.. tidak apa2 kan?!!” Tanya Donghae lagi. Heechul dan Amber tersenyum kecut, “Heheh.. tidak apa2!! Kami hanya sedang mempererat tali persaudaraan..” kata mereka dgn kompak. “Owhh..” gumam Donghae.

“Ng.. Amber!” panggil Donghae. “He.. Ne?” jwb Amber. Donghae tersipu malu, “Ah, tidak apa2. Aku cuma mau bilang.. kau cantik hari ini..” ucap Donghae malu2.

Hening sejenak tapi kemudian.. “BUAKAKAKKKAK.. AHHAHAHAHAHHA.. AIGOO.. HAHAHAHAHHHH” Heechul tertawa geli mendengarnya. Saking gelinya ampe guling2an. Amber? Gigit bibir, pengen ketawa juga sih.. lebih tepatnya pengen nabokin Heechul.^^

~~~~~~~~

– Classroom –

Pagi2, Amber sudah standby didekat bangkunya sambil berkacak pinggang dengan muka yg masam. Tau kenapa? Pas datang ke sekolah, tau-taunya ada setangkai bunga mawar merah yg nongkrong dibangkunya. Parahnya lagi, didekat bunga itu ada secarik kertas warna merah muda yg isinya ‘Saranghae’ untuk Amber.

“Siapa yg melakukan ini? Ayo mengaku!!” pekik Amber. Suaranya menggema. Tiba2 Eunhyuk masuk kedalam kelas dengan wajah yg sumringah. Berjalan lurus dan berpapasan dengan Amber.

“Selamat pagi yeoja jadi-jadiaan!!!” ucap Eunhyuk kegirangan sambil melambai-lambai. Amber tiba2 mencekik Eunhyuk, “Heh tengkorak berjalan kekurangan gizi. Kau yg meletakkan benda itu kan!” bentak Amber. Eunhyuk bingung, “Benda apa? Aku tidak meletakkan benda apapun, kau kan juga lihat aku baru datang!” bela Eunhyuk.

“Helehh~ jangan mengelak kau! Kau pikir aku akan suka denganmu?! Hidih,, sorry sorry aja ye! Ini. Ambil kembali propertimu!” ketus Amber lalu melemparkan bunga mawar beserta suratnya ke wajah Eunhyuk. Hap! Ditangkap! Eunhyuk lalu membaca kertas itu, “Saranghae? Cuihh.. Uweekk!! Amit-amiiitt gua bilang cinta ke elu..” Eunhyuk meremas kertas itu dgn jijik. Amber kembali mencekik Eunhyuk, “AAARRGG.. kau sangat menyebalkaann!! Mati kau.. akan ku laporkan pada hyungku!” Amber lalu menyeret Eunhyuk ke hadapan Heechul.

“Hyuungg!! Bunuh orang ini!!” pekik Amber. Heechul mengangkat dagu, “Ooh.. jadi ini yg namanya Eunhyuk!” ucap Heechul. Heechul kemudian menarik kerah baju Eunhyuk tinggi2. “Heh Eunhyuk! Beraninya kau mengganggu dongsaengku satu-satunya.. jangan meremehkan dia ya! Kau akan berurusan denganku!” kata Heechul bak senior militer.

“Aku tidak melakukan apapun padanya.. ampuni aku sunbae! Tolong jangan lakukan kekerasan pada adik kelas, aku tidak mau diospek lagi..” ucap Eunhyuk ketakutan.

“Oh.. bisa saja kau terus2an mengataiku, tapi ternyata nyalimu menciut dihadapan kakakku! Hyung, dia benar2 gila. Yg benar saja.. dia meletakkan bunga mawar dan secarik kertas ini dibangkuku..” Amber memperlihatkan barang bukti ke hadapan Heechul. Saat itu tiba2 saja Donghae melintas dan melihat bunga mawar dan kertas berwarna merah muda itu.

“Hueh.. dengar ya Eunhyuk! Apapun usahamu untuk menarik perhatian dongsaengku, itu tdk akan pernah berhasil. Karena.. tidak mungkin dongsaengku akan suka padamu sekalipun kau mengoperasi wajahmu menjadi Robert Pattinson!” jelas Heechul.

“Hajiman sunbae, aku tidak menaruh apapun dibangku Amber! Jangan salahkan aku. Aku saja tidak tahu-menahu tentang bunga mawar dan kertas itu. Sumpah! Aku baru saja tiba disekolah beberapa menit yg lalu..” tegas Eunhyuk.

“Haa.. jangan banyak alasan, sudah ayo mengaku saja! Aku tdk tahu bagaimana caramu meletakkan bunga itu dibangkuku, tapi mungkin saja kau menyuruh orang lain. Iya kan?!!” desak Amber. Eunhyuk langsung mencengkram wajah Amber, “Heh kau! Sekalipun aku sangat menyebalkan bagimu, aku tidak mungkin meletakkan benda berbau romantis begitu dimejamu. Hih, aku hanya akan melakukan itu jika saja kau lebih feminin!” sahut Eunhyuk jengkel. “Silakan kau pukul aku jika itu bisa membuktikan bukan aku yg menaruh benda2 itu!” kata Eunhyuk sambil mendekatkan wajahnya.

Amber mengepalkan tangannya didepan wajah Eunhyuk sambil mendesah kesal. Hening sejenak. Tak lama tiba2 saja ia menurunkan tangannya. “Entah kenapa aku kehilangan semangat untuk menghajarmu.” Ucap Amber lemas. Eunhyuk membuang muka lalu beranjak pergi. Heechul menepuk pundak Amber, “Mungkin dia tdk berbohong. Aku pergi dulu ya” kata Heechul lalu pergi meninggalkannya juga. Tangan Amber lemas, bunga mawar merah dan kertas itu pun jatuh terhempas ke tanah. Mata Amber terasa berair, hidungnya terasa hangat.

“Em, kenapa kau membuang bunga mawarku? Kau tidak suka mawar merah ya?” tiba2 saja suara lembut terdengar dari belakang Amber. Amber sontak menoleh. Tampak seorang namja memungut bunga mawar dan kertas merah muda itu dgn nada sedih. Amber terus menatap namja itu tdk percaya.

“Eh.. mianhaeyo.” Ucap namja itu membungkuk. Saat ia berdiri tegak..

“Su.. sunbae!” Amber terkejut. Donghae! Tanpa terasa air mata Amber terjatuh, Amber cepat2 menghapusnya.

“Hey.. kenapa menangis? Maafkan aku ya dongsaeng! Benda ini sudah merepotkanmu” ucap Donghae lalu menggenggam mawar dan kertas itu. Mata Amber berat, air matanya langsung mengucur. Berkali2 ia menghapusnya dgn gerakan cepat, tdk ingin terlihat memalukan dihadapan Donghae.

Donghae melangkah mendekat ke arah Amber. Mengulurkan tangannya lalu menghapus genangan air mata Amber. “Ini pertama kalinya aku melihatmu menangis.” Gumamnya.

“Kau bilang.. saranghae? Kau bercanda kan, sunbae?” Tanya Amber. Diam sejenak.

“Kalau kau tdk menyukai kalimat itu.. anggap saja aku bercanda” jawabnya perhatian.

“Kenapa kau menulis kalimat itu?”.

“Karena.. hm.. hey, mawar ini sudah rusak. Aku punya sesuatu untukmu!” kata Donghae mengalihkan pembicaraan. Amber tdk memaksanya menjawab. Donghae kemudian mengeluarkan sapu tangan berwarna merah dari kantung celananya lalu membungkus tangannya dgn sapu tangan itu.

“Lihat ya! Tadaa!!” sorak Donghae sambil menarik sapu tangan itu. Tiba2 muncul setangkai bunga mawar merah ditangannya seperti magic. *Author: mau liat? Silakan liat MV BONAMANA!* *Readers: udah tau thor!*

“Ah.. sulap?” Amber terperangah. Donghae kemudian memberikan mawar itu ke tangan Amber. “Untukmu..” ucapnya hangat diselingi senyum manis dibibirnya. Amber pun menerimanya dgn senang hati. Ia kembali tersenyum. Amber merasakan dentuman didadanya lagi. Amber pun berkata dlm hatinya, “Aku merasa bahagia jika bersama Donghae sunbae. Aku selalu merasakan dentuman didadaku setiap kali dia tersenyum. Entah mengapa aku bisa menjadi orang yg tenang jika aku bersamanya. Mungkin sudah saatnya aku akui pada hati kecilku, aku memang sudah jatuh cinta.. benar2 gila mengatakan ini” batin Amber.

~~~~~~~~

Sudah berbulan-bulan telah berlalu. Amber dan Eunhyuk masih sering ribut tapi sudah tdk separah dulu lagi. Sejak kejadian bunga mawar itu, Amber meminta maaf pd Eunhyuk atas penuduhannya. Amber juga memendam perasaannya untuk Donghae. Setiap hari, Amber dan Heechul selalu bertukar cerita tentang orang yg mereka cintai dan saling memberikan pendapat. Tapi mereka kesulitan untuk mengungkapkan perasaan mereka.

Sekarang, Eunhyuk sering mengajak Amber mampir ke sanggar dance-nya. Sedikit2 Eunhyuk pun mengajari Amber menari juga nge-rapp. Terkadang mereka battle disana. Eunhyuk pun merasa asyik bersama Amber.

“Hey.. bukan begitu! Gerakan yg tadi mestinya diakhir lagu.. sekarang mestinya berputar sambil menghentakkan kaki” kata Eunhyuk sambil memperagakan gerakan yg dimaksud.

“Uh~ ku rasa gerakan yg itu diawal lagu deh..” ucap Amber lalu menirukan Eunhyuk.

“Yah.. mungkin juga. Hey, kita istirahat dulu yuk!” ajak Eunhyuk lalu duduk dilantai sambil membuka tasnya. Amber menghampirinya sambil meneguk sebotol air mineral dingin. Eunhyuk mengusap keningnya yg berkeringat dgn handuk kecil. Tiba2 ia merampas minuman Amber lalu meneguknya bak unta kehausan.

“Hehh!! Itu air minumku!!” rengek Amber. Eunhyuk lalu mengacak-acak rambut Amber, “Dasar pelit! Aku minta sedikit saja kok..” ujarnya sambil nyengir. Amber cuma manyun.

“Eh Eunhyuk, ku lihat bentuk perutmu itu makin aneh saja.” kata Amber. Eunhyuk meraba-raba perutnya, “Ini namanya sixpack!” sahutnya.

“Memangnya untuk apa kau membentuk perutmu seperti tempurung kura-kura begitu?” Tanya Amber penasaran. “Biar kelihatan keren saja..” jawabnya.

“Hueh.. kau pikir itu seksi apa?!!” timpal Amber lalu mencibir. Eunhyuk menjulurkan lidahnya lalu mengacak-acak rambut Amber lagi.

“Ng.. Amber” panggil Eunhyuk. “Mwo?” Tanya Amber santai. Eunhyuk menatap Amber, “Sebenarnya kau cantik” ucapnya pelan. Amber melotot kaget, berharap Eunhyuk tdk sedang kesurupan. Eunhyuk kemudian mendekatkan wajahnya sambil memegangi pipi Amber. Eunhyuk lalu memejamkan matanya.

“Hng.. Eunhyuk!” Amber mundur. Eunhyuk tdk berhenti mendekatkan wajahnya.

“Hentikan Eunhyuk!!” pekik Amber. #DUAGG.. Amber menendang perut Eunhyuk. Namja itu tersungkur lalu memegangi perutnya.

“Apa kau lupa aku tomboy?” bentak Amber. Eunhyuk hanya menunduk. “Apa kau pikir aku yeoja gampangan yg bisa kau cium saat terbawa suasana? Cih.,, kau menyedihkan! Lebih baik aku pulang saja” kata Amber lalu bergegas keluar dari sanggar itu.

Eunhyuk mengejar Amber tapi tak berhasil menggapai tangannya. Ia terus mengejar Amber, tapi Amber sudah pergi membalap motornya. Eunhyuk hanya bisa berharap semoga saja Amber marahnya tidak akan lama.

_ TBC _

Author say__

Hmmpphh~ eottokkhae?

Mianhae kepanjangan yak!! Mumpung lagi semangat ngetik neh..

A-yo dikomeng, dikomeng..^^

mianhae jg klo ada salah2 kata, ntar gw cm salah ngetik ato lupa sesuatu.. xixixixi

FF:: LOVE IS PAIN [ part. 2 ]

..Story Before..

“Eh.. khamsahamnida~” ucap Amber sopan lalu membungkukkan badannya. Namja bertopi pun mengangguk sambil tersenyum, “Ne, gwenchanayo..”.

“Em.. an

da ini siapa? Kenapa anda baik sekali mau menolongku?” Tanya Amber sopan.

“Haha.. tidak usah formal begitu..” ucapnya lalu melepaskan topinya. Saat Amber menatap wajah namja itu.. Amber langsung terkejut seakan tidak percaya.. Ternyata namja itu adalaahh……..

“HAAAHH.. KAU!”.

Author: IncHi MinHo

Tittle : Love is Pain

Genre : Romance, Comedy

Cast : ~Amber f(x) > Amber

~Heechul SuJu > Heechul

~Hyoyeon SNSD > Umma Amber & Heechul

~Donghae SuJu > Donghae

~Eunhyuk SuJu > Eunhyuk

==========================

“HAAAHH.. KAU! Sunbae!”

“Yeah, haha..tdk ku sangka kita akan bertemu disini ya, saeng!” ucapnya manis. Namja itu adalah Lee Donghae, kakak kelas Amber yg terkenal sgt ramah disekolahnya, dia juga sekelas dengan Heechul.

“Em.. ngomong2, apa yg kau lakukan sampai2 kau ditangkap satpam? Mustahil kalo kau mencopet.” Tanya Donghae lembut. Amber menunduk, “Tentu saja aku tidak mencopet, enak saja. Namja yg tadi itu menyebalkan sekali.. akan ku cincang dia kalo sampai bertemu denganku lagi. Tapi, ini semua berawal gara2 si Lady Gaga Wanna Be!!”.

“Haha, memangnya ada apa dgn Heechul, hm?”.

“Huehh!! Dia itu sudah gila, yg benar saja! Tadi dia memaksaku memakai dress selutut warna merah, mana belakangnya bolong pula! Ku rasa itu lebih pantas untuknya dibanding aku. Dasar Chullie hyung micheon!” keluh Amber.

Donghae terkekeh, “Hhehe, memang tdk pernah berubah. Hm,, kau masih memanggilnya ‘hyung’ ya?”.

“Aku merasa aneh jika memanggilnya Oppa, kalaupun harus.. itu hanya ku lakukan didepan Ummaku saja. Menurutku, lebih pantas memanggilnya Onnie! Ehehe..” Amber nyengir. Donghae pun ikut tertawa. #DEG.. tiba2 saja Amber merasa ada sesuatu yg berdentum didadanya saat melihat senyum Donghae. Pikirannya pun melayang, “Waah~ Donghae sunbae ini.. kalo dilihat-lihat ternyata manis juga yah.. eheheh.. ehehe.. HEH! Apa yg ku pikirkan?!! Sudah2.. ini tdk lucu..”.

~~~~~~~~

– 2 week later @ school –

Amber & Heechul tiba digerbang sekolah dgn perasaan yg amat bahagia. Bahagia kenapa? Karena, mereka rindu dgn suasana sekolah setelah selama 2 minggu berdiam diri dirumah menghabiskan waktu liburan. Mereka sudah tdk sabar ingin mendengar cerita teman2 mereka tentang liburannya masing2.

Heechul mengedarkan pandangannya menatap sekeliling sekolah lalu mengencangkan tas punggungnya seakan-akan baru pertama kali bersekolah. “Oookeyyy.. aku siap!” ucap Heechul mantap lalu melangkah pasti bak seorang presiden.

“Nampaknya kau senang sekali hyung!” sela Amber. Heechul berbalik kembali menghampiri dongsaengnya. #PLETAKK.. sebuah tinju mendarat dikepala Amber. “Ah.. sudah berapa kali aku peringatkan padamu ya!! Berhenti memanggilku ‘HYUNG’!!” semprot Heechul gemas.

“Auw~ iya.. iya.. baiklah Onnie!” jawab Amber sambil mengusap-usap kepalanya. #JDUGG.. Heechul menendang lutut Amber dgn amat sgt jengkel.

“AAAGG..!! Hey, kau baru saja melakukan kekerasan pd wanita. Akan ku adukan kau pada Umma, lihat saja nanti dirumah!” erang Amber lalu sontak mengelus-meniup lututnya.

“Coba saja kau adukan pada Umma. Umma tdk akan memarahiku karena dia bilang padaku ‘lakukan apapun untuk merubahmu’! Arra?!!”.

“Hngg.. hajiman, cara seperti ini tdk akan merubahku. Malah kau melakukan kekerasan seperti ini pada wanita lugu sepertiku Chullie!! Hiiaaattt..”. #BUGHH.. Amber menendang perut Heechul kuat2, Heechul pun tersungkur ke tanah.

“Argh,.. kalau kau sadar dirimu ini wanita, bersikaplah seperti wanita juga. Bukannya malah berbuat preman begini. Huuh~ dasar tomboy!” bentak Heechul. Amber mendengus, “Hufh~ dasar banci! Sudah ya, aku mau masuk ke kelasku dulu. Istirahat nanti, aq akan pergi ke kelasmu dan kita lanjutkan lagi. Aku duluan ya hyung, Annyeong!”. Amber pun dgn santainya pergi berlalu meninggalkan kakaknya yg sudah tdk sanggup menerima kenyataan mempunyai adik perempuan yg berjiwa kelaki-lakian kelewat batas. *Readres: duileh.. bahasalu thor, thor!* *Author: Hueheheh,, pi mantep pan!* [?]

~~~~~~~~

– Classroom –

Seorang seonsaengnim laki2 berkacamata asal Jepang sekaligus wali kelas Amber, yaahh sebut saja dia Ishida sangnim. Semua anak membungkuk memberi hormat padanya saat ia memasuki ruang kelas.

“Khamsahamnida.. silakan duduk semuanya” perintah Ishida sangnim. Mereka pun duduk rapi. “Baiklah.. hari ini kelas kita kedatangan siswa baru. Kemarilah nak!” Ishida sangnim melambaikan tangannya menyuruh siswa baru itu masuk. Amber merasa bosan, ia pun meraih I-podnya lalu menggantungkan headset pd kedua telinganya. Memencet volume penuh mendengarkan lagu nge-beatnya Lady Gaga – Just Dance, itu mengingatkannya pada Heechul yg tadi pagi menyanyikan lagu ini saat dia mandi. Hahahah. Amber pun menidurkan kepalanya dimeja.

“Silakan nak, perkenalkan dirimu.” Ucap Ishida sangnim. Seorang namja mendekat dgn tatapan jahil, “Ehem.. Naneun Eunhyuk imnida.” Ucapnya sambil mengangkat dagunya.

“Apa kau tdk mau bercerita dari mana asal sekolahmu? Atau setidaknya kau memberi hormat pada teman2 barumu?” Tanya Ishida sangnim. Namja itu membuang napas, “Hah?! Memangnya kalo aku membungkuk pada mereka semua, apa keuntungannya bagiku?” ucapnya angkuh. Wajah semua siswa dikelas itu mengkerut, seketika mereka kehilangan minat untuk berkenalan dengan si Eunhyuk itu.

“Hey.. ayolah. Aku mau duduk. Cepat tunjukkan dimana bangkuku. Sangnim ini, membuang waktuku saja!” si Eunhyuk mengeluh. Ishida sangnim pun menunjuk bangku kosong dibelakang Amber. “Duduk disana. Kau ini, kesan pertamamu sungguh tdk sopan. Mulai sekarang perbaiki kelakuanmu. Aku masih memaafkanmu kali ini, tapi kalau sampai kau berulah.. tdk akan ada maaf untukmu. Aku tdk tau apa yg akan terjadi. Rotanku mungkin akan mendarat ditubuhmu!” ancam Ishida sangnim. Semua siswa melotot lalu menelan ludah. Ishida sangnim memang terkenal galak klo tdk suka pd sesuatu, bisa2 dia main rotan. Korban2nya yg telah terkena rotan sebelumnya pun langsung bertaubat. Wah~ rotannya memang sakti ya?

Eunhyuk pun berjalan menuju bangkunya tanpa menoleh kiri-kanan ataupun memberi senyum pd teman2 barunya. Sombong sekali ya? Eunhyuk pun tiba dikursinya. Amber tdk menyadari keberadaan murid baru itu karena volume I-podnya. Bahkan sampai jam pelajaran selesai, ia tdk pernah menoleh kebelakang. *wah, cuek sekali ya?*

#TRRIIINNGG.. bel berbunyi. Waktunya istirahat! Semuanya sudah berhamburan keluar kelas. Amber teringat janjinya pd Heechul tadi pagi. Ia pun bergegas membereskan buku2nya lalu cepat2 pergi dari sana. Saat berada diambang pintu, ia teringat ponselnya ada ditas. Amber pun berbalik berniat mengambil ponselnya.

#BRAKK..

Bertabrakan. Lagi. Amber pun mendongak, kali ini siapa lagi yg dia tabrak.

“KAU!!” Amber shock. Orang yg ditabraknya pun sama terkejutnya, “HEH! KAU!! Pencopet dimall 2 minggu lalu itu kan!!” sahut namja itu. Eunhyuk!

“Heh! Ku tegaskan padamu sekali lagi. Aku bukan pencopet! Dasar menyebalkan.. kenapa kau bisa ada didalam kelasku?!!” bentak Amber. Eunhyuk menajamkan tatapannya, “Ini kelasku sekarang! Aku duduk disana.” Eunhyuk menunjuk bangkunya. Amber kesal minta ampun, “MWO? Orang menyebalkan. Kau! Duduk dibelakangku?!! Aigoo.. Wae kuroseoyo?!! AARRGGHH..”. Amber berteriak, menghentak-hentakkan kakinya dgn gemas, lalu #BRUG.. meninju pintu kelas.

“Heh! Memangnya kau pikir aku juga mau sekelas denganmu, hah?!! Sorry sorry aja deh. Cih, lihat dirimu. Memakai rok tapi meninju pintu. Sangat tdk cocok! Dasar perempuan jadi-jadian!!” cela Eunhyuk abis2an. Kata2nya itu, mencabik-cabik harga diri Amber.

“Grr.. Hah!! Kau benar2 menyebalkan.. Cih, lihat dirimu.. kurus seperti tengkorak berjalan yg kekurangan gizi!!” timpal Amber lalu menginjak yah, bisa dibilang menghentak-hentakkan kakinya dikaki Eunhyuk berkali-kali.

“Heh! Heh! Hentikan! Itu sakit sekali. Kau juga akan merusak sepatu baruku taukk!” pekik Eunhyuk. “Andwae.. memangnya aku peduli? Epend kah?!! Hahah.. ayo lawan aku kalau berani!” ucap Amber. Ia memperkuat pergelangan kakinya.

“Aku tdk mungkin akan memukul yeoja cam kau ini. Dasar kau perempuan jadi-jadian!” ketus Eunhyuk dgn nada tinggi. Amber pun tak mau kalah. #BUGHH.. Dia pun menonjok wajah Eunhyuk kemudian menarik kerah baju Eunhyuk sambil mendekatkan wajahnya, “Heh, dengar ya namja menyebalkan! Aku bukan perempuan jadi-jadian, tapi aku adalah perempuan yg tdk lemah. Penampilanku memang seperti ini, tapi aku bukanlah perempuan JADI-JADIAAAN!! MEMANGNYA AKU SILUMAN?!! Huh.. arra?! Cih, dasar kau. Tengkorak berjalan gizi buruk!!” cam Amber bak seorang pendekar. Dia pun melepaskan kerah baju Eunhyuk kasar lalu memalingkan wajahnya. Melangkah pergi.

#GREB

Eunhyuk memegang tangan Amber erat. Menahannya pergi. Ada apa ini? Apa dia merasakan suatu getaran?? #PLAK

“Apa? Apa lagi? Apa kau minta dihajar lagi?!!” tatapan Amber sinis seperti pembunuh saja. Masih sambil menggenggam erat lengan Amber, Eunhyuk perlahan membuka kancing baju seragamnya dgn tangannya yg satu lagi. Amber terbelalak, “Heh! Apa yg kau lakukan? Hentikan pabo!” tegur Amber menyembunyikan kepanikannya.

“Apa yg kau pikirkan?” ledek Eunhyuk sambil melirik Amber, masih sambil membuka kancing bajunya. Amber langsung menundukkan kepalanya, tdk ingin melihat apapun dari Eunhyuk.

“Hey, sekarang lihat aku!” perintah Eunhyuk. Amber tdk berani menoleh. Mau tidak mau, Eunhyuk pun menarik Amber sampai sejajar dengannya. Amber menutup rapat matanya.

“Buka matamu dan lihat aku!” perintah Eunhyuk lagi. “andwae!” tolak Amber. #PLETAKK.. Eunhyuk menjitak kepala Amber, “BUKA MATAMU!” Eunhyuk memaksa. Perlahan Amber pun membuka matanya.

“Lihat! Aku sama sekali tdk kurus. Enak saja kau mengataiku tengkorak berjalan gizi buruk.. ini SIXPACK TAUUK!!” kata Eunhyuk dgn nada tinggi.

Amber kaget melihat bentuk perut Eunhyuk yg aneh. “HHAAHGG.. TEMPURUNG KURA-KURAA!!” pekik Amber lalu melarikan diri. Eunhyuk bingung ditinggal sendiri, “Ha? Apa katanya? Tempurung kura-kura? Yang benar saja.. biasanya yeoja2 jejeritan histeris kalo melihat kotak2 perut sixpack-ku! Tapi kenapa dia malah ketakutan? Ngibrit kayak abis liat setan aja?!!” gumam Eunhyuk bingung.

“Hah.. dia yeoja yg aneh, hahah.” Batin Eunhyuk. Dia terus saja senyam-senyum memikirkan Amber sambil memasang kembali kancing bajunya. Tertawa, berdehem, geleng2, trus senyum lagi. Eunhyuk kenapa sih? Dasar Eunhyuk sarap! *diplototin ELF*

_ Amber POV _

Aahg.. orang itu!! Dia benar2 sgt menyebalkan. Dia pikir perutnya itu seksi apa? Micheon! Heuh.. sepertinya tenagaku terkuras habis. Bagaimana dgn Heechul hyung? Aku kan harus menepati janjiku untuk melanjutkan adu tinju yg tadi pagi. Hah, sudahlah. Aku mau memalaki uang jajannya saja ah..”

_ Amber POV End _

Amber pun tiba didepan kelas Heechul. Amber pun nyelonong masuk begitu saja. Matanya langsung tertuju pada bangku Heechul. Yes! Heechul ada disana sedang bermain game dari ponselnya sambil ditemani lollipop dimulutnya. Amber pun bergegas menghampirinya.

“Hyung!” sapa Amber lalu duduk disamping Heechul. Heechul menghiraukan dongsaengnya tsb, masih serius dgn game dari ponselnya.

“He.. hyung! Aku minta uangmu ya!” kata Amber. Heechul tdk menoleh.

“Hyung! Dengar tidak?!!” sahut Amber dgn alis mengkerut. Heechul memalingkan wajahnya lalu berbalik membelakangi Amber.

Amber mulai geram, mengepalkan tinju dibelakang Heechul. “Aah, kau marah ya Chullie? Hm..” gumam Amber lalu berdehem. Amber pun memperbaiki posisi duduknya lalu merapatkan kedua tangannya didepan dada, “Uehem.. Oppa! Aku minta uangmu yaa..” pinta Amber manja, berusaha menjadi semanis mungkin. Heechul menoleh, “Siggeureo! *berisik* untuk apa? Kau kan juga punya uang!” ucap Heechul (agak merinding juga dipanggil oppa oleh yeoja berambut cepak seperti dia itu).

“Ada orang gila dikelasku.. aku tidak bisa kembali kesana untuk mengambil uangku.” Jawab Amber kembali dgn muka kusut. “Orang gila?” Tanya Heechul. Amber mengangguk, “Yeah.. anak baru. Dia sgt menyebalkan”.

“Siapa namanya? Apa dia mengganggumu? Wah.. dia itu cari perkara ya, dia akan berurusan denganku. Beritahu, siapa dia?!!” Heechul emosi sambil menepuk-nepuk tinjunya.

“Ne.. namanya.. ehm, namanya.. Omona! Hey, aku tdk tau namanya. Aku sedang mendengarkan I-pod ku saat dia memperkenalkan dirinya.” Ucap Amber polos. GUBRAK! Heechul geleng2.

“Eunhyuk” sahut seseorang. Mereka menoleh ke sumber suara tsb. Donghae!

“Tadi dikantin, anak2 perempuan ku dengar sedang membicarakan siswa baru itu dan ku dengar namanya Eunhyuk!” ucap Donghae bak seorang detektif.

“Sunbae! Dia itu, namja menyebalkan yg dimall waktu itu. Orang yg mengataiku pencopet. Sialan dia itu!” ujar Amber kesal.

“Ha? Jinjja? Wah.. kenapa dia bisa ada disini?” Donghae terkejut, wajah Amber tampak sgt marah. Dia benar2 tdk mau sekelas dgn Eunhyuk. “HIAAATT!! AARGG.. ANDWAE! ANDWAE!!” Amber treak2 sambil mukul2 meja Heechul. “Et, et.. meja gue jangan dijadiin korban donk. Entar patah gimana? Hufh~ minggir..” Heechul menyingkirkan Amber lalu mengelus-elus meja kesayangannya itu.

“Aah! Jeongmal sinnanda!!” *aah! Ini sgt menyebalkan!* keluh Amber. Tiba2 Donghae merangkul pundak Amber lalu menepuk-nepuknya. “Dangdanghake sarara. Geogjongma itjanna” *tegarlah. Aq ada disampingmu* ucap Donghae lembut. Amber mendongak menatap wajah Donghae. Gasp! Saat menatap matanya, Amber seperti mendapat keteduhan. Ia bisa memercayai kata2 yg diucapkan Donghae. DEG. Sesuatu berdentum didada Amber bahkan semakin kencang. Terasa lagi sentuhan Donghae dipundaknya, itu membuat kepalanya seakan mendidih. Amber juga merasakan lehernya seperti tercekik. Tiba2 Donghae tersenyum simpul agar menenangkan Amber. Tapi senyumnya itu malah membuat hati Amber gelisah dan membuat tubuhnya lemas. Ada apa ini?

“Ehem..” Heechul berdehem melirik tajam kearah Donghae dan Amber. Spontan Donghae langsung melepaskan rangkulannya. Amber kaget dan langsung menghindar. Ia jadi salah tingkah. Heechul langsung curiga, menyunggingkan senyum Lucifer-nya lalu tertawa-tawa sendiri. Heheheh^^

_ TBC _

Author says__

Mianhae kepanjangaaaaaaaannnn!!! *membungkuk ampe kejedot tanah*

Bgadaang.. Ni lagi insomnia, makanya kuat ngetik^^ uda jam 2 malem siy, tapi kaga ngantuk2~ gpp deh…. ini demi Readers ku yg setia!

Pii, bgadang sendirian agak takut jg siy.. ntar ada setan ato maling gimane?? Hm,, gua mpat kpikiran, klo mreka nongol.. gua lemparin aja pake iler ama bau mulut gue~ heheh.. dijamin pasti kapok nongol lagi deh^^

WAJIB RCL.!! Ni hasil bgadang gue yak~ butuh banyak pengorbanan ni FF!! yg kagak komeng, gue seret lu ke pelaminan bareng komeng!! [?]

heHe^^.. GOMAWO..

FF:: LOVE IS PAIN [ part. 1 ]

 

Annyeong, annyeong.. *lambai2*

Kali ini inchi mau bikin ff ber-part lagi neh.. *Readers: lah, trus? emg nape?* . Huehehe, siap2 aja gregetan ya.!! *Readers: kepedean lu!*

Otre daghh,, uda ga sabaran kan? Yok dah,, Cekidot Capcus Cyiinn..

Author: IncHi MinHo

Tittle : Love is Pain

Genre : Romance, Comedy

Cast : ~Amber f(x) > Amber

~Heechul SuJu > Heechul

~Hyoyeon SNSD > Umma Amber & Heechul

~Donghae SuJu > Donghae

~Eunhyuk SuJu > Eunhyuk

==========================

_ Amber POV _

Eum.. rasanya kakiku dingin sekali. Memangnya siapa yg berani mengambil selimutku. Aah, coba ku ingat hari apa ini. Oh iya, ini hari senin. Setiap hari senin aq harus bangun pagi2 untuk pergi kesekolah. Hufhh~ menyebalkan sekali. Rasanya sangat berat untuk membuka mata, tapi aq harus memastikan kalau ini benar2 sudah pagi. Ku llirik jam dinding dgn pandangan yg masih buram. Ku kucek2 mataku berulang kali untuk dpt melihat dgn jelas. Tampak jarum pedek menunjuk angka 8. ahh.. 8 pagi..

Apa?? Senin 8 pagi??!!

_ Amber POV End _

“HUWAAAAA~” seorang yeoja berambut pendek alias cepak tiba2 bangkit dari tidurnya dan langsung berlari menuju kamar mandi. Dengan sigap menyambar pasta dan sikat gigi dan langsung menyikat giginya dgn cepat. Tanpa berlama-lama mencuci mukanya dgn air lalu mangambil segayuh air lagi dan menyiram kepalanya. Ia pun keluar dri kmr mandi tanpa mengeringkan kepalanya dgn selembar handuk sedikitpun. Terus berlari kembali ke kamarnya.

“Huuhh.. Siaaaalll. Cepat! Cepat!” pekiknya sambil buru2 berpakaian lalu bergegas memasukkan buku2nya ke tas. Tdk perlu bersisir, dia cukup hanya dgn menggunakan jari2nya untuk merapikan rambutnya.

“ah.. dimana pula sepatuku? Hey.. Ayolah, cepaatt!!” kata Amber sambil berputar-putar mencari sepatunya dgn gelisah.

“Hoy, lagi ngapain?!!” Tanya suara aneh yg tiba2 berasal dari belakang Amber.

“Sepatukuu.. Hyung, tolong bantu carikan donk!” pinta Amber yg masih sibuk membongkar rak sepatu.

“Mwo? Hyung?” Heechul melotot.

“Haahh.. tidak ada waktu untuk berdebat. Ayo cepat bantu aku! Ya Tuhan, aku benar2 akan membersihkan WC umum sekolah!”.

“Memangnya kau mau pergi kemana?” Tanya Heechul bingung.

“Hufhh~ apa kau tidak lihat? Pakaian seragam begini, kau pikir mau kemana? Ke Taman Lawang?!!” bentak Amber.

“Sekolah?” Heechul meyakinkan.

“Iyalah..” kata Amber judes. Tak lama, tiba2 Amber tercengang memandangi Heechul dari atas kebawah lalu dari bawah keatas lagi. Heechul heran ditatap seperti itu.

“Wae?” Tanya Heechul lalu menunduk memeriksa tubuhnya, lalu mencium kedua ketiaknya, “Ada apa? Ketekku tdk bau.. Badanku juga tdk gemuk. Wae?” Tanya Heechul bingung.

“Di.. Dimana seragammu, hyung? Kita sudah terlambat, kenapa kau masih santai2 begini?” Amber menunjuk Heechul dgn kaku. Sambil mendengus, Heechul kemudian menjitak kepala dongsaengnya tsb.

“Heh Pabo! Kau pikir hari ini sekolah?!!” tukas Heechul. Amber mengangguk, “Iyalah.. hari senin pula!” jawabnya cepat.

“Oh, jadi.. untuk apa hari sabtu kemarin Umma datang kesekolah untuk mengambilkan rapor kita?!!” Heechul berkacak pinggang. Amber berpikir sejenak lalu tak lama tersungging senyum aneh diwajahnya, “Ehe, ehe, iya ya. Berarti hari ini sudah libur semester..” ucap Amber sambil nyengir kuda.

“Uh, aq bingung sekali. Bagaimana ceritanya ya, aq bisa punya dongsaeng pabo seperti dia itu? Memangnya waktu Umma hamil, dia ngidam apa sih?” kata Heechul lalu meninggalkan Amber.

Kemudian..

“Anak-anak!! Apa kalian sudah bangun? Ayo cepat kemari dan kita sarapan bersama!!”. Terdengar teriakan ‘Umma Hyoyeon’ yg berasal dari ruang makan. Heechul dan Amber pun berjalan kesana dgn lemas.

#KRIEETT.. Mereka menarik kursi bersamaan lalu duduk dgn anggunnya. *Taelah*

Terlihat wajah sang Umma sgt berseri-seri karena anak2nya selalu patuh padanya. Heechul lalu menelungkupkan tangannya dimeja dgn gemulai, “Ah~ Umma tdk perlu berteriak memanggil kami dgn sebutan anak-anak. Kami sudah besar Umma, badan kami juga sudah lebih tinggi daripada Umma!” ucap Heechul sedikit manja. “Ne Umma. Hyung benar..” tambah Amber.

Umma memukul meja. “Hyung? Hiiihhh.. Amber anakku.. sudah berapa kali Umma beritahu padamu sayang. Seharusnya kau memanggil Heechul dgn sebutan Oppa karena dia adalah kakak laki-lakimu dan kau adalah adik perempuannya! Arra?”.

Amber mengangguk tdk ikhlas, “Ne,Ne, Umma. Heechul Oppa!” ucap Amber bete. Heechul dan Umma tersenyum puas, “Nah.. begitu donkk.. mungkin akan lebih pantas memanggilku ‘Oppa’ kalau kau tidak tomboy begini.” Heechul nyengir. Amber tiba2 mendelik, “Maksudmu berdandan cantik sepertimu Chullie? Hufh~ ku rasa lebih pantas memanggilmu Onnie!” ketus Amber.

“Tapi kau harus berubah saeng. Bagaimanapun juga, kau ini seorang wanita. Memangnya untuk apa kau terus2an bersikap seperti laki2?” ucap Heechul perhatian. “Ne, waeyo chagi?” Tanya Umma lebih prihatin. *haha*

Amber menunduk lalu bersandar ke kursi. Lemas. Seperti kehilangan selera makan. “Naneun molla. Aku jg tdk tau knp aq bgini. Semuanya mengalir begitu saja seperti air. Aq membiarkan diriku menjalani hari demi hari dgn keinginan hatiku, kebiasaanku, tapi perlahan byk yg bilang kalau kelakuanku aneh dan mereka bilang padaku, aku bersikap sprti laki2. Jinjja? Ku rasa aq biasa2 saja kok, mereka saja yg melebih-lebihkanku..” cerita Amber polos bin transparan.

Heechul illfeel, “Ow Yeah.. apa kau pikir kaki kanan bersila dipaha kiri seperti itu masih bisa kau sebut ‘biasa2 saja’ ??” ucap Heechul sambil menunjuk posisi duduk Amber yg tdk disadari telah berubah bentuk.

“Turunkan kakimu. sebagai anak perempuan, kau sungguh tidak sopan!” tegur Umma kecut. Amber perlahan menurunkan kakinya sambil cengar-cengir sok ga berdosa. Umma mengusap-usap kepalanya seolah terasa sakit, “Haahh.. Umma sudah pusing. Heechul sayang, lakukan apapun untuk merubah dongsaengmu ini ya nak! Hanya kau satu-satunya harapan Umma untuk merubahnya, Umma sudah lelah.. Terserah kau dgn cara apa yg penting dia kembali ke jalan yg benar. Menjadi yeoja yg sesungguhnya..”. Heechul pun mengangguk patuh. Amber manyun.

~~~~~~~~

@Woryoil Mall *ngarang coy*

“Aah! Hyung.. aku tidak mauu..” berontak seorang yeoja berambut cepak ketika dipaksa masuk ke ruang ganti disebuah butik pakaian oleh seorang namja yg disebutnya ‘Hyung’ tadi.

“Ayolah saeng.. sekali ini saja. Aku mau merubahmu menjadi gadis feminin. Kasihan kan Umma kalau anak gadisnya terus2an bersikap seperti laki2!!” bujuk Heechul pd dongsaeng tomboynya. Dia terus mendorong Amber masuk ke ruang ganti. Amber berkali-kali menolak dress selutut warna merah sexy yg bagian punggungnya bolong, sedari tadi ditodongkan Heechul. “Aa! Ini sih bukan merubahku menjadi gadis feminin, tapi hyung mau merubahku menjadi gadis penggoda!! Ah, aku tidak mau.” Lagi2 Amber menolak.

“Hufh~ dicoba saja saeng!” Heechul menyodorkan dress itu lagi.

“Aarrgghh.. Hyung Micheon!! *kakak gila*” kata Amber dgn jengkel trus nampol muka Heechul sadis.

“Sekali lagi kau panggil aku ‘Hyung’ akan ku bunuh kau gadis jelek!” ancam Heechul. Para pengunjung dan pemilik toko tsb heran dgn aksi saling dorong keluar-masuk ruang ganti oleh kakak-beradik itu.

“HEH! Cepat masuk. Apa kau tidak malu dilihat seperti itu oleh orang2?!!” kata Heechul sambil melirik kiri-kanan. Amber menguatkan lengannya lalu mendorong Heechul masuk ke ruang ganti, “Kalo gitu, Hyung saja yg pakai dress itu! Kau lebih cantik dariku kok.. ONNIE!!”. #BLAMM.. Amber membanting pintu dan membiarkan Heechul ada didalam bersama dress merahnya. Ia pun berlari keluar dari butik itu kemudian menyusuri beberapa eskalator, dia butuh bersembunyi sebelum Heechul mengejar dan akan memarahinya.

“Huaahh.. aku harus sembunyi dimana nih? Klo hyung menemukanku, aq pasti akan dimakan hidup2 olehnya..” batin Amber masih sambil berlari. Sesekali menoleh kebelakang untuk memastikan Heechul ada atau tidak.

#BRAAKK..

“Awh~ ash..” gumam Amber. Kepalanya terasa sakit, rasanya seperti membentur sesuatu.

“Heh, namja kucel jelekk! Kau ini.. kalo mau lari itu dilapangan, jangan dimall. Larimu kencang sekali.. apa jangan2 kau ini pencopet ya?!!” ketus seorang namja yg ditabrak Amber.

“Heh, Mwo?” Amber keberatan. Namja itu mendekatkan wajahnya, “Hey.. kau ini benar mencopet kan? Cih, lihat dirimu.. benar2 tdk bernilai.. haha” ucapnya dgn sok. Gaya bicaranya itu sgt merendahkan. Memangnya dia pikir dia itu siapa? Sungguh menyebalkan.

“Apa kau bilang?!! Jangan asal bicara ya.. jaga mulutmu!” Amber mulai geram.namja itu menegakkan tubuhnya kembali, “Hey semuanya.. disini ada pencopet!!” ucapnya lantang. Orang2 yg berlalu lalang tiba2 berhenti lalu saling berbisik sampai ketika beberapa satpam datang menggotong amber.

“Heh, Heh! Apa2an ini?!! Lepaskan..” Amber berteriak saat beberapa satpam berusaha membawanya. Namja itu tertawa, “haha.. dia ini seorang pencopet! Tadi dia berlari lalu tdk sengaja menabrakku. Dia sangat ketakutan karena mungkin da merasa aksinya sudah ketahuan. Kasihan sekali. Ayo cepat bawa dia sebelum dia merogoh kantong kalian!”.

Satpam2 itupun membawa Amber yg berusaha sekuat tenaga untuk melepaskan dirinya sambil berteriak memaki-maki namja itu. Namja itu terus saja mengoceh sembarangan. Melihat tingkahnya itu sekejap saja timbul kebencian dihati Amber dan mengumpat dalam hati, “Akan ku cincang kau kalo bertemu lagi denganku” . Amber lalu berdoa, semoga saja Heechul dan Umma tdk akan memarahinya setelah ini.

“Lepaskan dia!!”

Spontan semua mata tertuju pada sumber suara itu. Tampak seorang namja bertopi yg berdiri tegak sambil menundukkan kepalanya, wow dia kelihatan keren daaan.. misterius.

“Siapa kau?” Tanya namja menyebalkan. *Readers: emang siapa sih namanya?* *Author: nanti lu juga bakalan tau*

“Aku bilang lepaskan dia!” namja bertopi menegaskan kembali.

“Mwo? Heh, dia ini pencopet tauk! Apa kau mau seorang pencopet berkeliaran di mall?!!” kata namja menyebalkan.

“Apa kau punya bukti kalo dia ini pencopet?” tantang namja bertopi. Namja menyebalkan itu gerah, “Dia berlari tergesa-gesa sambil menengok kebelakang, lalu dia menabrakku!”.

Namja bertopi menatap sinis, “Huhh, lalu kau pikir hanya dgn alasan seperti itu kau bisa menyimpulkan kalo dia itu pencopet? Begitukah?!!” bantah namja bertopi. Satpam2 itupun mengangguk lalu perlahan melepaskan Amber. Namja bertopi tsb menghampiri Amber lalu berkata, “Lagipula, tidak baik berrsikap seperti ini pada seorang yeoja!’ ucap namja bertopi. Namja menyebalkan itu terbelalak, “HAH? Ye.. yeoja??” dia terbata-bata kaget. Namja bertopi tiba2 menggenggam tangan Amber lalu mengajaknya pergi menjauh dari sana.

“Eh.. khamsahamnida~” ucap Amber sopan lalu membungkukkan badannya. Namja bertopi pun mengangguk sambil tersenyum, “Ne, gwenchanayo..”.

“Em.. anda ini siapa? Kenapa anda baik sekali mau menolongku?” Tanya Amber sopan.

“Haha.. tidak usah formal begitu..” ucapnya lalu melepaskan topinya. Saat Amber menatap wajah namja itu.. Amber langsung terkejut seakan tidak percaya.. Ternyata namja itu adalaahh……..

“HAAAHH.. KAU!”.

_ TBC _

Author say___

Huehehehe.. mian to be continued ditengah jalan.. jangan ngamuk2 yak Readers! Ini biar RCLnya lebih emosional *apadah*

Heeyyoww.. dikomeng~ yg mau ngeluarin uneg2, saran, ato yg mau nagih utang.. silakan, silakan.. BUT,, di like number one!! b^,^d WOKEHH *nodongin sikat gigi* [?]

Yayaaayaya.. mungkin kalian bertanya2,,:: “Tumben nih author sarap bkin epepnya bukan tentang dirinya ama Minho?”.. iya kaann??

Gini yah,, naega bikin yg beda supaya kalian kagak bosennnn ama ff gua… eh, kalo bisa ni ff gue dipromosiin ke orang2 yak, ke orang utan juga boleh biar makin rame,, #PLETAAKK..

Ya udah deh.. daripada makin benjol,, dikomeng aja da’aahhkk.. OTRE..

Let’s komeng2.. 😀 *komeng ngintip lwat jendela*

Komeng:: prasaan ada yg manggil2 gue deh??